Agen SBOBET

Sinopsis Anandhi Rabu 9 November – Episode 225

In Anandhi

Sinopsis Anandhi Rabu 9 November - Episode 225

Sinopsis Anandhi Rabu 9 November – Episode 225. Jagya mencoba meyakinkan Ganga setuju untuk aborsi. Ganga mengatakan, aku bisa melakukan apa-apa tapi tak bisa jauh dari bayi ini. ia meminta Dadisaa untuk membuat Jagya memahami dan mengatakan saya tak takut. Jagya mengatakan, apa tentang ketakutan saya. Saya tahu kondisi kamu. Bagaimana aku bisa membuat mengerti diriku. Dadisaa mengatakan, saya akan mendukung Jagya sebagai karena kamu datang dalam hidupnya, hidupnya menjadi lebih baik. Aku tak bisa melihat hidupnya semakin manja lagi. Saya siap untuk menyelamatkan Ganga. Dokter meminta mereka untuk menunggu di luar dan mengambil Ganga untuk sonografi tersebut. Alok menunjukkan alat musik untuk Anoop. ia melihat hal itu mengejutkan dan mencoba untuk bermain, tapi tak bisa. ia bereaksi aneh untuk mengejutkan semua orang. Meenu memberinya air lemon. Shiv meminta ia untuk beristirahat untuk sementara waktu. Alok mengatakan, kita harus memiliki kesabaran, kita tak bisa menekan ia untuk mengingat apa pun. Daddu mengatakan, saya mencoba untuk membuat ia ingat terburu-buru. Alok mengatakan, kami ingin Anoop kami untuk kembali kepada kami segera.

Daddu menjanjikan mengatakan saya tak akan menekan lagi dan mengatakan maaf. Dadisaa menyalahkan dirinya sendiri karena kehamilan Ganga dan mengatakan, ia mengambil langkah ini untuk memberi saya pewaris, karena melangkah saya ke tangga emas. Sumitra mengatakan, kamu tak melakukan kesalahan apapun yang kamu tak menyadari bahwa Ganga bisa mengambil langkah ini. Jagya meminta Dadisaa tak menyalahkan dirinya sendiri. Jagya mengatakan, kamu sedih tapi kamu tak pernah menunjukkan di wajah kamu. kamu didukung Ganga. Basant mengatakan Bhairov bahwa saya sedang memikirkan Maasaa. ia telah banyak berubah dengan waktu. Dan mengatakan apakah kamu ingat apa yang telah terjadi dengan Jamuna. Flashback ditampilkan bila Dokter menginformasikan bahwa mereka hanya dapat menyimpan Jamuna atau bayi. Bhairov mengatakan, Maa saa berubah dan menjadi lebih baik. Orang lain yang bertanggung jawab untuk berpikir luas dan ia adalah Anandi. Kita harus bangga bahwa Anandi adalah putri dan maa kami saa adalah maa kami. Basant mengatakan saya bangga tapi aku iri padamu, karena saya tak lahir ia seperti kamu. Bhairov mengatakan, saya sangat senang dan beruntung daripada kamu karena saya memiliki kakak seperti kamu yang berdiri saya seperti dukungan atau penutup.

Shiv datang ke kamar dan mendapat romantis untuk Anandi dan berkata, aku merindukan orang yang berbagi ruangan dengan saya. Keduanya saling memeluk. Shiv meminta Anandi, apakah Anda menginformasikan Dadisaa yang kita bawa Chote papa pulang. Anandi mengatakan tak dan panggilan Dadisaa. Dadisaa mengambil panggilan tersebut dan meminta Anandi, bagaimana kabarmu? Anandi indra sesuatu yang salah dan bertanya, apa yang terjadi? Dadisaa mengatakan, baik. Dan mengatakan bahwa Chote papa pulang. Anandi bertanya, Anda tampaknya tegang? Dadisaa menceritakan segala sesuatu padanya tentang kehamilan Ganga ini. Anandi bertanya, mengapa Ganga melakukan ini, aku memintanya untuk tak berpikir tentang hal itu. Dadisaa menyalahkan dirinya sendiri dan tangisan. Anandi mengatakan, kamu harus bangga pemikiran kamu. Aku tahu Ganga mengambil risiko besar tapi ia membutuhkan dukungan dan perawatan. Ganga mengambil langkah ini untuk kebahagiaan semua orang. Dadisaa mengatakan, saya akan berbicara dengan kamu nanti. Dokter datang, Jagya bertanya tentang Ganga. Dokter mengatakan, ia hamil dan bulan 5 yang sedang terjadi. ia mengatakan, saya tak mengerti mengapa Ganga mengambil langkah ini karena ia adalah seorang perawat yang berkualitas dirinya. Jika ia hamil kesalahan saya, maka ia harus memiliki memilih untuk aborsi tapi sekarang …… Dokter mengatakan, ada 30% peluang yang baik dan 30% kemungkinan komplikasi. Saya tak meminta kamu untuk kehilangan harapan menjadi dokter. kami percaya berkat menimbulkan keajaiban dan harapan untuk keajaiban dalam kasus Ganga ini. ia mengatakan Jagya bisa mengerti menjadi dokter. Sumitra mengatakan, bisa kamu membawa Ganga ke rumah. Dokter mengatakan, Jagya seorang dokter mengizinkan ia untuk membawanya pulang tapi ia harus mengawasi kondisinya dengan hati-hati. Dadisaa bertanya Ganga, mengapa ia mengambil langkah ini. Ganga mengatakan, saya baik-baik saja dan sehat. Itu adalah hak setiap wanita untuk menjadi seorang ibu dan akan Devimaa akan merebut hak ini dari saya. Saya percaya tak ada yang bisa terjadi pada saya karena saya memiliki berkat kamu dengan saya. Aku akan membuat kematian kalah. Dadisaa mengatakan, saya percaya kamu percaya dan kami akan bersama-sama membuat kematian.  Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Kamis 10 November – Episode 226

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Senin 21 November - Episode 251



Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Khushi
| Sinopsis Bunga Yang Terluka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

Thanks for reading & sharing Informasi Diary

FAST DOWNLOAD

Sinopsis Anandhi Kamis 1 Desember – Episode 261
Sinopsis Anandhi Kamis 1 Desember – Episode 261
Posted by Informasi Diary on Wednesday, 30
Sinopsis Anandhi Rabu 30 November – Episode 260
Sinopsis Anandhi Rabu 30 November – Episode 260
Posted by Informasi Diary on Tuesday, 29
Sinopsis Anandhi Selasa 29 November – Episode 259
Sinopsis Anandhi Selasa 29 November – Episode 259
Posted by Informasi Diary on Sunday, 27
Sinopsis Anandhi Senin 28 November – Episode 258
Sinopsis Anandhi Senin 28 November – Episode 258
Posted by Informasi Diary on Saturday, 26
Must read×

Top