Agen SBOBET

Sinopsis Ashoka Antv Episode 438

In Ashoka

Sinopsis Ashoka Antv Episode 438

Sinopsis Ashoka Antv Episode 438. Antiocus dan Lasendra bangun.
Lasendra merapikan rambut dan perhiasannya.
Antiocus mengarahkan pisaunya di leher Lasendra dan kemudian memberikan itu padanya “Kau sedang mencari kesempatan untuk membunuh suamimu?”
Siamak bertanya pada Sushim “Bagaimana menurutmu? Aku gak hanya membuat Ashok kalah tapi aku membunuhnya!”
Dia berjalan ke arah Sushim yang membuat Mahamatya cemas.
Acharya Radha Gupta dan pasukannya melihat Ashok kembali dengan menunggangi kudanya.
Mereka terkejut melihat ia masih hidup.
Siamak akan memukul Sushim ketika ia mendengar sorakan Jai Janani.
Dia melihat di sekeliling dalam kebingungan.
Di luar, Ashok sedang menyemangati pasukannya “Setiap orang akan mati tetapi jika kalian gak bertarung untuk penyebab yang tepat dan tanah air kalian, maka kalian akan mati oleh rasa malu! Ini adalah tanah air kita! Janani kita! Ibu pertiwi kita! Aku gak akan memaafkan orang yang menyerang ibuku dan ibu pertiwiku!”
Dia melepaskan baju pelindungnya dan membuangnya “Sekarang baik mereka akan hidup atau aku. Aku akan masuk ke dalam istana untuk bertarung. Aku akan menang seperti pejuang pemberani atau akan mati berjuang untuk tanah airku! Aku telah membuat keputusan. Kalian semua harus memutuskan apa yang kalian inginkan!”

Dia menggosokkan debu di dadanya dan menyerukan Jai Janani.
Tentara bersorak setelah dia.
Antiocus mendengarnya juga “Apa ini?”
Lasendra menjawab “Itu adalah Kematian yang menuju ke arahmu! kamu menyelamatkan pembunuh ibunya. Bersiaplah untuk mati sekarang!”
Antiocus menusuknya dan berjalan keluar.
Sushim meminta Siamak untuk membebaskannya “Ashok mengalahkan kematian. kamu gak akan bisa menang atas dirinya sendiri. Aku akan membantumu”
Siamak menolak untuk mempercayai India “Aku gak akan pernah bisa melakukan itu. Bagaimana jika kamu memihak Ashok setelah itu? Aku telah melihat kecuranganmu sejak kecil. Hanya sisa napasmu yang tersisa. Tetaplah di sini. Aku akan melihatmu setelah aku selesai dengan Ashok”
Dia pergi.
Mahamatya bergumam “Kaal sedang menuju ke arah kita sekarang!”
Siamak melihat ke bawah dan melihat Ashok bersama pasukannya berada di dekat pintu gerbang. ia berpikir tentang kata-kata Helena “Aku gak akan percaya bahwa mereka (Ashok, Dharma dan bayinya yang belum lahir) sudah mati sampai aku melihat jasad mereka dengan mataku sendiri!”
Siamak meneriaki Ashok dengan marah “Ashok gak boleh masuk ke dalam!”
Ashok mendorong pintu hingga terbuka. ia membunuh tentara yang datang di jalannya.
Antiocus melangkah maju “Jadi kamu adalah orangnya, yang membuat Chanakya rela mati demimu? ia bodoh untuk melihat impiannya yang bodoh. Aku akan menyelesaikan impiannya hari ini!”
Ashok menjawab “Kau akan mati hari ini! Anak dari ibu pertiwi ini masih hidup! Apa yang kamu inginkan gak akan terjadi!”
Antiocus menantang ia untuk berkelahi “Jika aku mati maka kamu pasti akan menang!”
Mereka terlibat pertarungan.
Antiocus memelintir tangan Ashok dan melepaskan pedangnya.
Siamak menyeringai.
Ashok mengembalikan keadaan tangannya “Kalian Yunani harus belajar ini dari kami. Jai Janani!”
Dia menyerang kepala Antiocus dan mendapatkan pedangnya kembali.
Antiocus berlutut “Kumohon maafkan aku. Aku gak memiliki permusuhan pribadi denganmu. Aku berjanji aku akan kembali ke Yunani bersama pasukanku. Aku jamin gak akan pernah ada Yunani yang melihat kembali India!”
Siamak kesal.
Ashok memberitaunya untuk gak khawatir “Aku gak akan membunuhmu. kamu bukan musuhku tapi musuh orang lain”
Dia melangkah ke samping.
Lasendra berdiri disana dengan pedang di tangannya.
Siamak terkejut.
Lasendra ingat bagaimana suaminya dibunuh. Ia membunuh Antiocus. ia menjerit untuk usahanya selama
ini.
Siamak menghubungkan semua kejadian dan memahami bahwa Rajmata tewas di tangannya sesuai rencana Lasendra “Itu perangkap untukku oleh Ashok. Aku gak menjebaknya. ia menjebakku sebagai gantinya”

Kaurvaki masih berada di dalam gua “Aku memiliki keyakinan penuh bahwa Ashok akan menang dan datang ke sini untuk mencariku. Aku menyalakan diya atas namanya dan berdoa untuk kesejahteraannya selama bertahun-tahun. Sekarang ia menikah dengan orang lain. Apakah akan tepat bagiku untuk menunggunya? Aku gak punya pilihan lain. Jika aku pergi hari ini maka aku akan berpikir tentang konsekuensi dari apa yang akan terjadi seandainya aku tinggal di sini hari ini. Aku gak bisa kembali!”
Devi mengatakan kepada seorang prajurit “Aku gak bisa tinggal diam di sini. Aku harus bersama Ashok jika ia terluka. Aku telah bersumpah untuk melindunginya”
Prajurit mengangguk.
Dia memberitahu Bindu tentang hal itu.
Bindu gak keberatan “Itu wajar bagi seorang istri untuk peduli pada suaminya. Kita akan bodoh jika menghentikannya”
Ashok pergi menuju Siamak setelah memberitahu Acharya Radha Gupta.
Dia kehilangan jejak Siamak tapi melihat lukisan di dinding yang miring. ia membetulkan posisinya dan jalan rahasia terbuka.
Ashok masuk ke dalam. ia melihat jejak darah di lantai dan mengikutinya. ia menciumnya dan menyadari bahwa itu bukan darah manusia “Itu berarti ia mencoba untuk menipuku!”
Dia berteriak “Siamak!!” dan melangkah di dekat sebuah batu yang memiliki perangkap.
Kaki Ashok terkunci di dalamnya “Jika kamu (Siamak) pikir kamu dapat mengalahkanku dengan kecurangan maka kamu keliru. gak ada perbudakan yang cukup kuat untuk menghentikan seorang anak dari membalaskan dendam atas kematian ibunya!”
Siamak datang di sana “Bukan hanya kamu yang kehilangan ibumu. Aku juga kehilangan ibuku. kamu membunuh ibuku dan aku membunuh ibumu. Kita sama!”
Ashok beralasan “Kematian ibumu gak disengaja. Aku gak berniat untuk melakukannya”
Siamak membenarkan sikapnya.
Ashok memanggil Noor pengkhianat.
Siamak gak menerimanya “Dia mencintai Bindu tapi Bindu gak mencintainya. Mengapa ia menikahi ibuku ketika ia gak mencintainya? Ibumu adalah bahwa wanita kedua! ia menghancurkan hidup ibuku!”
Ashok dengan marah berteriak “Siamak!!!”
Dia berteriak kesakitan.
Siamak mengatakan “Ketika kamu terjebak seperti ini dan gak dapat menemukan jalan keluar maka seperti inilah perasaanku! Seperti yang terjadi dengan Rajmataku ketika ia dipaksa menikah dengan Chandragupta”
Ashok menunjukkan fakta.
Siamak bertanya tentang cintanya kepada Kaurvaki “Bagaimana rasanya ketika kamu gak mendapatkan cinta sebagai balasan? Pikirkan apa yang ibuku rasakan! Bindu adil tapi mengapa ia gak memberikan apa pun kepada saudaranya?”
Ashok bertanya tentang Justin yang memenuhi tugasnya sebagai seorang ayah “Jika ia melakukan itu maka ia gak akan mencoba untuk membunuh ayah. ia gak akan jatuh cinta dengan salah satu istri dari ayahku!”
Siamak menyebutnya cinta.
Ashok mengatakan “Kau memahami orang dalam kondisi ekstrim. Kita memiliki contoh dari ibumu dan ibuku. Ibuku telah melewati begitu banyak penderitaan dan masalah karena ayah. Haruskah ia (Dharma) menjadi pembunuh juga seperti ibumu? Tidak! ia memaafkan semua orang. Apa yang ia dapatkan sebagai imbalan? kamu membunuh seorang wanita yang sedang tidur. kamu pengecut!”
Siamak menyalahkan Bindu karena membuat ibunya tak berdaya. ia mulai memukuli Ashok dengan rantai.
Kaurvaki panik, memikirkan kondisi Ashok “Ini bisa berbahaya baginya. Tolong selamatkan ia Tuhan!”
Ashok kesakitan. ia menangis, memikirkan ibunya dan memeluk dirinya sendiri.
Siamak terus memukulinya dengan rantai.
Ashok memegang rantai dan menariknya “Pengecut!”
Siamak memukul luka di perutnya dan melarikan diri.
Kaki Ashok masih terjebak.
Siamak berlari ketakutan dan mengunci pintu. ia menyeka keringat di wajahnya sambil mengawasi keadaan di sekitar.
Dia berbalik dan menemukan Ashok yang duduk di atas tahta dengan rantai di tangannya. Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Episode 439

Baca Juga  Sinopsis Ashoka Antv Jumat 26 Agustus - Episode 390

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Ashoka
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

FAST DOWNLOAD

Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – TAMAT.
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453. Ashok mengatakan
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452. Sushim terkejut
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451. Prajurit membawa
Must read×

Top