Agen SBOBET

Sinopsis Ashoka Antv Episode 437

In Ashoka

Sinopsis Ashoka Antv Episode 437

Sinopsis Ashoka Antv Episode 437.  Ashok menyalakan api di panahnya dan melesatkannya pada bendera Siamak. Bendera itu terbakar.
Dia naik ke atas dinding perbatasan dengan bantuan tentara.
Dia menggantikan benderanya dan berteriak marah “Siamak!!!!!!”
Tentara Yunani menyerang Ashok tapi Ashok membunuh mereka semua.
Seorang tentara utama Magadh (yang berbicara dengan Ashok di pinggiran Takshshila) memerintahkan tentara lainnya untuk memecah pertahanan mereka (membuka pintu gerbang).
Mereka mulai memukul pintu gerbang dengan kayu besar ketika tentara Yunani memanah mereka.
Beberapa tentara tewas.
Ashok berpikir “Aku tak bisa melihat tentaraku tewas seperti ini. Aku harus membuka pintu dari dalam!”
Siamak mengumumkan serangan ketika Ashok melompat ke bawah.
Beberapa tentara Yunani (yang menahan pintu gerbang) berbalik untuk melihat Ashok. Mereka akan terlibat pertarungan.
Ashok membunuh mereka yang datang di jalannya.
Komandan Yunani memerintahkan mereka untuk berhenti “Dia adalah mangsaku sekarang! Ashok, kau harus bertarung denganku dan kau harus mengalahkan aku untuk membuka pintu, atau kau lebih baik lari seperti ayahmu!”

Ashok mengisyaratkannya untuk maju.
Ashok membunuhnya dalam satu detik.
Siamak terlihat kesal.
Tentara Yunani melarikan diri dari sana.
Ashok membuka pintu bagi pasukannya.
Mereka semua menyerukan Jai Janani serempak.
Siamak tak bisa melihat tentara Yunani di dekat Takshshila “Lebih baik aku melarikan diri dari sini!”
Sushim masih digantung terbalik.
Mahamatya dan Sushim melihat Siamak melarikan diri.
Mahamatya mengatakan “Ashok pasti akan membuat kita kalah! Sangatlah mudah untuk melarikan diri Siamak tapi tak Ashok. ia sudah memiliki nama kita di dalam daftarnya. Aku sudah bilang jangan pergi ke Takshshila tetapi kau tak mendengarkan aku. Untuk pertama kalinya hari ini aku merasa bahwa Chanakya benar. Aku menaruh uangku pada orang yang salah. Ashok adalah pemenang sejak awal! Aku juga akan kehilangan kehidupan hari ini karenamu. tak ada orang yang bisa menghentikannya hari ini!”
Ashok membunuh semua tentara yang datang di jalannya. ia berteriak “Aku adalah Kaal-mu, Siamak!!!! tak ada yang bisa melarikan diri Kaal-nya!”
Dia ingat kematian Guru dan ibunya “Orang yang zalim selalu meminta bantuan dari kegelapan. Mereka tak tahu bahkan bayanganmu meninggalkanmu di dalam kegelapan. Keluar! tak ada yang bisa menyelamatkanmu dari Kaal-mu hari ini. Aku akan menunggumu di sini saja!”
Dia menunggunya sampai matahari terbit.
Siamak tak sengaja datang kesana.
Ashok ingat tentang permata.
Siamak berlari untuk menyelamatkan diri tapi Ashok mengejarnya. Mereka sampai di atas dinding perbatasan dan bertarung.
Ashok memegang lehernya “Kau harus menggeliat kesakitan seperti ibuku!”
Siamak memohon ampun tetapi Ashok menolak “Kemungkinan itu berakhir ibuku!”

Antiocus memerintahkan tentaranya untuk menembakkan panah. Mereka menuruti.
Sebuah panah raksasa menusuk Ashok dari belakang.
Tentara utama Magadh melihatnya. ia kaget.
Siamak berhasil membebaskan diri dari cengkeraman Ashok.
Ashok jatuh dari atas dinding perbatasan.
Tentara utama berteriak bahwa Ashok jatuh pingsan.
Antiocus tertawa saat melihat tentaranya menarik Ashok dengan tali yang terhubung dengan anak panah.
style=”background-color: white; line-height: 19.32px; margin-bottom: 6px; text-align: start; widows: 1;”> Tentara utama memerintahkan pasukannya untuk tak melarikan diri tapi sia-sia.
Ashok terus ditarik.
Ada ledakan ketika Ashok akan mencapai Antiocus.
Seseorang membawa Ashok ke kuda dan melarikan diri dengan Ashok.
Antiocus terlihat kebingungan.
Orang yang sama menaruh belati panas di luka Ashok lagi dan lagi untuk menangkal infeksi.
Ashok menggeliat kesakitan.
Cadarnya terlepas saat Ashok memegang tangannya kesakitan. ia adalah Kaurvaki. Ashok melihat dirinya dan pingsan.
Acharya Radha Gupta meminta tentaranya untuk menunggu. Ia melihat para prajurit yang datang dengan Ashok melarikan diri dari tempat itu. ia bertanya tentang Ashok.
Tentara utama menceritakan segalanya kepada Acharya Radha Gupta.
Acharya juga ingin tahu kemana Antiocus membawa Ashok, tapi tentara itu tak tahu.
Kaurvaki menerapkan obat herbal di luka Ashok.
Ashok sangat kesakitan.
Dia memanggil ibunya “Dia adalah pembunuh ibu. Biarkan aku pergi!”
Kaurvaki menghentikannya dan memangku kepalanya.
Ashok ingin menghukum pelaku ibunya.
Kaurvaki menangis melihat kondisinya “Kau akan membalaskan dendammu pada pembunuh ibu. Kita akan membalas dendam!”
Ashok dalam keadaan setengah sadar.
Kaurvaki pergi untuk mengambil lep lagi untuknya.
Acharya Radha Gupta mengatakan “Aku gagal Guru ji. Aku gagal Ashok. Bagaimana aku bahkan meminta maaf kepada ibu pertiwiku?”
Siamak dan Antiocus minum bersama.
Siamak berterima kasih untuk bantuan tepat waktunya.
Antiocus memuji atas apa yang ia lakukan untuk Yunani “Chandragupta dan Chanakya menutup pintu ini dan menjauhkan Yunani dari Magadh. Kau membukanya dan memberikan kami akses ke Magadh. Yunani akan memerintah India. Yunani akan selalu berhutang budi padamu. Kau melakukan apa yang tak bisa Nicator dan Helena lakukan. Kau adalah Yunani yang nyata! Kau akan menjadi Raja. Kau akan duduk di atas tahta Magadh ini!”
Lasendra mendengar mereka “Ashok hilang. Aku kehilangan harapan terakhirku! Lalu bagaimana tentang pembalasan dendam atas kematian suamiku?”
Antiocus membawa Lasendra ke hadapan Siamak “Ini tak akan mungkin terjadi tanpa dia. ia harus diberi penghargaan untuk itu. ia harus menghabiskan waktu dengan orang yang akan memerintah India di masa depan (Siamak)”
Lasendra tersenyum paksa.
Antiocus pergi bersama Lasendra.
Siamak ingin memastikan Sushim hidup untuk melihat ia duduk di singgasana Magadh “Dia mungkin mati karena penghinaan itu, seperti Ashok yang sedang sekarat sekarang!”
Jagannath dengan marah melempar barang “Mengapa ia tak ingat bahwa ia adalah ratu Kalinga? Ini juga merupakan ketidak-hormatan kepada Kalinga dan rakyatnya. Mengapa ia lupa bahwa tindakan kita adalah teladan bagi rakyat? Apakah ia menetapkan contoh yang tepat bagi rakyatnya? Apakah ia tak memiliki tanggung jawab terhadap mereka? ia masih belum bisa memahami hal ini. ia membuat kita melihat ke bawah dan lagi dengan membantu atau pergi ke putra pelayan itu. Aku tak punya pilihan lagi sekarang!”
Istrinya mencoba untuk menghentikannya tetapi sia-sia.
Garud menjilati tangan Ashok.
Diya akan padam tapi Devi mencakupnya “Apakah Ashok berada dalam masalah?”
Dia menyanyikan mantra Mahamrityunjay untuk Ashok.
Ashok membuka matanya saat itu dan melihat Garud sampingnya.
Dia melihat benang suci di tangannya dan mencoba untuk duduk.
Di sisi lain, Devi terus berdoa untuk Ashok.
Kaurvaki kembali tapi tak melihat Ashok “Kau belum pulih, tapi aku akan berdoa untuk kemenanganmu!”
Ashok sedang dalam perjalanan menuju Takshshila. Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Episode 438

Baca Juga  Sinopsis Ashoka Antv Episode 440

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Anugerah Cinta
| Ashoka
| Lonceng Cinta
| Mohabbatein
| Thapki

loading…

FAST DOWNLOAD

Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – TAMAT.
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453. Ashok mengatakan
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452. Sushim terkejut
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451. Prajurit membawa
Must read×

Top