Agen SBOBET

Sinopsis Ashoka Antv Episode 427

In Ashoka

Sinopsis Ashoka Antv Episode 427

Sinopsis Ashoka Antv Episode 427. Siamak masuk ke dalam ruangan Bindu secara diam-diam. ia melihat lemari dan mencoba untuk membukanya dengan menggeser patung.
Dharma bangun karena suara patung yang lainnya. ia pikir itu adalah suaminya “Aku sudang bilang, aku akan mendapatkannya”
Dia duduk namun tak bisa melihat Bindu.
Siamak bersembunyi.
Dharma bertanya “Siapa disana?”
Tidak ada jawaban.
Dia berbaring lagi.
Sementara Siamak berhasil membuka jalan rahasia. ia mencuri stempel kerajaan. ia menutup jalan ketika Dharma menghadapnya dan mengatakan “Berhenti!”
Siamak kaget.
Dharma terkejut melihat Siamak.
Sushim sedang tidur di samping Chanda. ia bangun dengan kaget “Siamak bisa membuat kesalahan. ia juga bisa marah padaku dengan cara ini. Aku seharusnya tak membiarkan ia pergi sendiri. Aku harus menghentikannya!”
Dia bersiap-siap.

Chanda melihatnya dan kaget “Kemana kamu akan pergi pada jam ini?”
Sushim menjawab “Aku akan keluar untuk beberapa pekerjaan mendesak dan akan segera kembali. Kau harus beristirahat”
Dharma mempertanyakan Siamak “Mengapa kau ada di sini? Apa yang kau lakukan disini? Mengapa kau datang ke sini untuk mencuri stempel kerajaan?”
Siamak mengatakan “Kau tak berhak untuk menanyakan pertanyaan ini. Kau bukanlah ibuku maupun ayahku!”
Dharma “Aku adalah Rani Dharma. Aku tak akan membiarkanmu mengambil stempel kerajaan dari sini”
Siamak melihat pisau yang ada di dalam mangkuk buah.
Bindu berada di koridor. ia merasakan kehadiran seseorang “Siapa disana?”
Sushim bertanya-tanya ‘Apa yang orang tua ini lakukan di sini? ia akan terbelalak melihatku di sini! ia selalu mengawasiku’
Bindu melihat di sekitar tetapi tak melihat Sushim “Ini pasti halusinasiku!”
Dia masuk ke dalam.
Sushim mengutuk Siamak dari dalam hatinya.
Dharma memperingatkan Siamak “Jangan paksa aku untuk memerintahkanmu seperti seorang ratu. Aku tak ingin menggunakan kekuatanku. Kembalikan cap itu padaku. Datang dan berbicaralah dengan Samrat bersamaku”
Siamak memberitahunya untuk tak menjerat ia dengan kata-kata manisnya “Aku tahu dengan sangat baik apa yang telah kalian semua rencanakan. Kaliam telah berencana untuk membunuh kami!”
Dharma berkata “Tindakanmu dapat mengakhiri semua cara untuk pengampunan. Aku memberitahumu untuk terakhir kalinya. Pergilah ke Samrat dan meminta maaf. Kau akan diampuni”
Sushim menarik ia dari belakang dengan menggunakan selendang “Jangan berkata lagi! Kebahagiaan telah pergi dari kehidupan kami karenamu!”
Siamak meminta ia untuk berhenti tetapi sia-sia.
Ashok bertemu dengan ayahnya di koridor. Ia mengkhawatirkan ibunya dan tak bisa tidur.
Pelayan datang saat itu.
Bindu meminta ia untuk menemaninya menjaga Dharma namun Ashok mengambil nampan itu darinya.
Mereka berdua menuju ke kamar Bindu.
Sushim mulai mencekiknya “Kau dapat mencoba sebanyak yang kau inginkan Rani Dharma, tetapi kau tak akan dapat memberitahu siapa pun saat ini!”
Dharma memperingatkan ia dari konsekuensi “Kematianmu tak akan damai sama sekali jika kau membunuhku malam ini!”
Sushim menjawab “Hidup kami telah menjadi neraka sejak kau datang! Aku akan segera mengirim suami dan anak-anakmu kepadamu”
Sushim membekap wajahnya dengn bantal sedangkan Siamak memegangi kakinya atas permintaan Sushim “Pikirkan orang-orang yang kau cintai, Dharma. Kau tak memiliki waktu yang tersisa!”
Dharma berpikir tentang Bindu, Ashok, dan Vit. ia menghembuskan nafas terakhirnya.
Siamak memberitahu Sushim “Dia sudah tak ada lagi!”
Dia membawa Sushim kembali ke kenyataan.
Sushim melangkah mundur.
Siamak mengatakan “Kita tak akan
diselamatkan sekarang! Ashok tak akan mengampuni kita. Mengapa kau membunuhnya? Apa itu perlu? Semuanya selesai!”
Sushim memberitahu ia untuk berhenti “Atau kau akan menemui nasib yang sama!”

Baca Juga  Sinopsis Ashoka Antv Episode 331

Siamak menegur ia “Kau telah kehilangan pikiranmu untuk sepersekian detik. Sekarang Samrat akan menghukummu! ia juga telah merencanakan untuk membunuh kita. Kita memberinya sebuah alasan. Ashok akan membunuh kita sebelum itu! Marilah kita berdoa bahwa apapun yang terjadi, akan segera terjadi. Aku tak ingin mati dengan kematian yang menyakitkan!”
Sushim memberitahu ia untuk pergi saat ia begitu takut. ia memegang kerah baju Siamak dan memperingatkannya “Kau juga akan mati malam ini!”
Siamak mendorongnya.
Mereka berdua terlibat sedikit perkelahian.
Bindu dan Ashok sampai di ruangan namun tempat tidur telah dirapikan.
Ashok mengatakan “Mungkin ibu sedang tidur”
Bindu mengangguk “Mungkin itu adalah efek dari obat. Aku melihat ia tidur dengan damai setelah begitu lama. Biarkan ia tidur. tak ada obat yang lebih baik daripada tidur untuknya. Aku akan memberinya air setiap ia bangun”
Ashok ingin tinggal bersama ibunya sehingga Bindu duduk di sofa.
Sushim dan Siamak keluar dari jendela dan bersembunyi di dekat dinding.
Ashok dan Bindu mendengar suara.
Ashok pergi untuk memeriksa tetapi tak bisa melihat siapa pun. ia menutup jendela saat Bindu memanggilnya dari dalam.
Siamak dan Sushim kembali ke dalam istana lewat jendela lain.
Bindu berkata “Itu mungkin karena angin. Apa kau akan berdiri seperti ini sepanjang malam jika Dharma tak bangun? Duduklah”
Ashok mengangguk. ia memegang kaki ibunya dan tersenyum.
Bindu bertanya “Mengapa kau tersenyum?”
Ashok menjawab “Orang tua mengkhawatirkan anak-anaknya sepanjang hari dan malam hari ketika mereka tak sehat. tak tahu berapa kali ibu telah akan melakukannya. Ini adalah tanggung jawabku untuk mengurus kalian berdua sekarang. Aku akan melakukannya sepanjang hidupku!”
Bindu setuju “Tapi jangan memberi kaadha (ramuan/obat yang ampuh) seperti ibumu (karena pahit)”
Mereka menertawakan kenangan saat mereka sakit dan Dharma memberi mereka kaadha.
Ashok meminta ayahnya untuk sedikit tenang “Ibu akan bangun dengan cara ini”
Bindu menempatkan jarinya di bibir dengan manis.
Siamak lega bahwa mereka selamat. Mereka berpikir tentang bagaimana mereka memperbaiki segala sesuatu segera setelah mereka mendengar langkah kaki.
Siamak panik “Apa yang akan kita lakukan ketika mereka akan menyadari bahwa Dharma tak tidur namun mati?”
Sushim menyarankan ia untuk bertindak seperti tak ada yang terjadi “Pergi dari sini!”
Ashok menyelimuti ibunya ketika ia mendengar Bindu mendengkur. Ia berbicara kepada ibunya tentang ikatan pernikahan “Kita menerima baik dan buruk dari setiap orang. tak tahu apakah Kaurvaki dan aku akan bisa seperti ini. tak tahu apakah ini akan pernah ada antara aku dan Devi”
Siamak berkata “Aku tak berniat untuk membunuh Dharma namun itu benar-benar memberiku kedamaian. Balas dendamku telah dimulai hari ini. Ibu di tempat ibu! Aku merasa bahwa akhirnya takdir hanya untukku!”
Sushim kembaki ke ruangannya.
Chanda sedang tidur.
Sushim melihat tanda di dadanya dan tersenyum “Sesuatu selalu terjadi sesuai keinginan takdir! Aku tak menyesali apa yang aku lakukan dengan membunuh Dharma. Aku senang melihat penderitaan yang telah aku berikan kepada Ashok. Bahkan musuh-musuhnya tak bisa menyakitinya dengan cara ini. ia telah menjadi tak lengkap tanpa Kaurvaki. Sekarang aku telah menghancurkan ia sepenuhnya dengan membunuh ibunya! Dan tak ada orang yang akan merawatnya!”
Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Episode 428

loading…

Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – TAMAT.
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453. Ashok mengatakan
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452. Sushim terkejut
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451. Prajurit membawa
Must read×

Top