Agen SBOBET

Sinopsis Anandhi Senin 12 September – Episode 182

In Anandhi

Sinopsis Anandhi Senin 12 September - Episode 182

Sinopsis Anandhi Senin 12 September – Episode 182. menceritakaan saat keluarga terkejut menemukan Ira kembali dari perjalanannya, tanpa pemberitahuan apapun. ia datang dan meminta Alok apa yang ingin ia katakan. Alok berkata-kata, tetapi mengatakan bahwa ia merindukannya buruk. ira tersenyum dan mengambil berkah Dadaji ini. Ira mengatakan bahwa ia ingin mengejutkan mereka, maka didnt memberitahu mereka. ira mengatakan bahwa ia juga adalah hilang mereka buruk, maka memutuskan untuk datang. Dadaji mengatakan bahwa mereka merindukannya juga. Shiv mengambil berkah nya. ia duduk di meja sarapan, dan bertanya tentang meenu. ia mengatakan bahwa ia baik-baik saja. Ira mengatakan bahwa itu bukankah seperti perjalanan lainnya, karena ia telah pergi, dan mereka juga suasana hatinya tegang. ia meminta maaf kepada Dadaji bahwa ia boleh pergi begitu tiba-tiba, dan bahwa ia menyesal juga, dan marah pada dirinya sendiri karena begitu kekanak-kanakan. Dadaji meminta ia untuk tak repot-repot. ia mengatakan bahwa ia senang sekarang, setelah pulang. ia bertanya tentang sanchi dan Anandi, dan mengatakan bahwa mereka berada di jaitsar. Alok mengatakan kepada mereka alasan, dan kondisi jagiya juga. ira bertanya siapa bisa melakukan ini untuk jagiya, yang membantu semua orang. Meenu mengatakan bahwa ada semua jenis orang. ia meminta ira untuk pergi dan menyegarkan diri, sementara ia mengirimkan teh dan sarapan di kamarnya. ira setuju dan meninggalkan kamarnya.

Shiv mendapat panggilan, dan mengatakan bahwa ia akan mencapai dalam 15 menit. ia mengatakan kepada mereka bahwa ia harus pergi untuk pertemuan penting. alok mengatakan bahwa ia juga harus pergi untuk kesepakatan penting. Dadaji meminta mereka untuk pergi, tetapi di malam hari, ia memutuskan untuk memberitahu ira tentang kecelakaan sanchi bersama-sama.
Kemudian hamba berseru tentang panas yang berlebihan, sementara setelah mendapat bahan makanan. Saat itu bel pintu berdering. ia menemukan pasangan luar. Mereka bersikeras bahwa mereka harus bertemu Shiv, dan tak di kantor tersebut. namun ia mengatakan bahwa ia tak di rumah, tetapi ketika mereka memutuskan untuk menunggu sampai shiv datang kembali, ira keluar mendengar keributan. Mereka bertanya ada apa, dan ia mengatakan bahwa ia ibu belati ini. Ketika ia bertanya, mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai orang tua
Sunny, dan mendapatkan pada kakinya, meminta mereka untuk mendesak anak mereka, untuk memberinya jaminan, sehingga mereka bisa mendapatkan yang cerah dan membuat ia meminta maaf kepada sanchi dan belati juga. Ketika ira meminta mereka untuk mengklarifikasi, mereka menceritakan apa yang terjadi, memohon ampun di pihaknya, untuk cerah dan teman-temannya dan untuk menarik kasus terhadap anak mereka dan ira sangat terluka, dan terkejut juga, ketika ia mendengar upaya untuk kasus perkosaan . Pasangan deras meminta maaf untuk yang cerah, dan mengatakan bahwa anaknya akan dimanjakan selamanya dan masa depannya akan pergi ke saluran pembuangan. Ira tak percaya apa yang baru saja didengarnya. ia pun pingsan, ketika meenu memegang dan membawanya ke dalam. Ira masih dalam keadaan shock. ia kursi ira bawah, dan meminta ia untuk menenangkan diri. ia mengatakan orang tua sunny yang ira tak tahu. orang tua Sunny terus memohon pengampunan. seluruh keluarga datang bersama-sama, sementara ira isnt mampu berbicara. alok datang dengan gembira, namun akan sombre, melihat situasi, dan memahami bahwa ira telah menemukan. Perawat yang ada pujian ganga di ketangkasan nya di teknik keperawatan, sementara mengalungkan perban di kepala jagiya bersama dengan ganga. Sementara ganga tersenyum, jagiya meminta ia untuk mengatakan sesuatu. Ganga mengatakan bahwa ia sangat takut melihat darah pertama, namun kemudian jagiya membuatnya mengerti bahwa ketika Mannu akan terluka, akan ia takut juga, dan ia memutuskan untuk mengatasi rasa takut untuk membantu Mannu setiap kali ia terluka. ia juga mengatakan bahwa jagiya mengatakan bahwa semua pasien akan diperlakukan sama. ia memberikan semua kredit untuk konseling jagiya ini, dan praktek setelahnya. ia mengatakan bahwa sekarang ia telah mendapat keyakinan bahwa ia bisa menjadi perawat. Sanchi berdiri kesal pada kedekatan ganga ini. Sebagai ganga membentang sedikit lebih dari yang dibutuhkan, paining jagiya, sanchi meminta ia untuk berhati-hati saat ia tak sempurna padanya. jagiya mengatakan bahwa ia baik-baik saja, dan ganga membuat jagiya berbaring. Membantu ia berbohong, ia juga bersandar pada dirinya, dengan pelukannya untuk dukungan, dan mereka berbagi kontak mata. Sannchi sangat frustasi. Jagiya hanyut tertidur.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Minggu 11 September - Episode 181

Ira terlalu sakit untuk berbicara. shiv bertanya apa yang terjadi, dan meminta ira jika semuanya baik-baik saja. Pasangan itu dilihatnya belati, dan di kakinya untuk menyelamatkan hidup sunny ini, dan memaafkannya, dan meminta maaf atas namanya. Mereka memintanya untuk melupakan Shiv mengatakan bahwa orang yang diselamatkan sanchi hari itu, telah melalui serangan fatal. Oleh karena itu jaminan mereka telah dibatalkan. Ira bertanya siapa yang ia bicarakan. Shiv mengatakan jagiya dan usaha yang gagah berani. Dadaji mengatakan bahwa semua anak dicintai oleh orang tua mereka, dan mereka merasa bahwa anak mereka tak bisa salah. ia mengatakan bahwa jika mereka ingin meningkatkan kehidupan anak mereka, maka mereka harus membiarkan ia Tobat bukan mengalungkan kesalahannya, sehingga ia menyadari kesalahannya dan bisa menjadi orang yang lebih baik. Shiv terlalu setuju dan mengatakan bahwa ia tak bisa membantu mereka, karena hal ini pengadilan memutuskan apa yang harus dilakukan dengan sunny. ia sopan meminta mereka untuk pergi. Setelah mereka pergi, Ira menegur mereka untuk tak menceritakan, suatu hal yang besar dengan sanchi. Alok mencoba untuk berbicara, namun ira bertanya apa untuk memahami dalam hal ini, karena kebenaran adalah keluar, dan itu adalah mereka semua tak bisa melindungi putri mereka. ia mengatakan bahwa ia marah, namun di dunia ini hanya ketika ia telah pergi, dan mereka bahkan tak repot-repot untuk menceritakan tentang trauma sanchi ini. ia bertanya mengapa hal itu terjadi. ia mengatakan bahwa ia akan menceritakan hari ini saja. ia bertanya mengapa tak maka ketika itu terjadi, karena sehari-hari mereka digunakan untuk berbicara dengannya di telepon, tetapi tak pernah disebutkan. ia melanjutkan menegur ini pada perilaku mereka yang menyakitkan, dan meminta mereka apa yang bisa terjadi yang ekstrim, bahwa mereka akan harus menyelamatkan perilaku mengamuk nya. ia mengatakan bahwa rahmat Tuhan-nya dan mendukung jagdish yang sanchi baik-baik saja, namun sangat sedih, bahwa berita ini ia dapatkan dari tak keluarganya, namun orang luar dan itu juga dari orang tua ‘dari pria, yang mencoba baik dengan sanchi. Alok mencoba untuk berbicara lagi, namun ia mengatakan bahwa ia Bukankah heer sebagai ibu untuk bersama sanchi di trauma, dan ia meminta mereka bagaimana sanchi pasti merasa ketika ia membutuhkan ibunya. ia mengatakan bahwa ia mengerti bahwa jika seorang gadis berjalan melalui ini, betapa sulitnya akan baginya untuk mengatasi trauma. ia mengatakan bahwa ia Bukankah di sana untuk putrinya, dan hal itu terjadi karena mereka, karena mereka tak menganggap ia sendiri. shiv mencoba untuk berbicara namun ia berhenti ia juga mengatakan bahwa isnt diperlukan sekarang, sebagai terlambat sekarang. ia pergi, namun datang kembali lagi untuk memberitahu belati, mengatakan bahwa jika anak-anak itu yang melakukan ini dengan sanchi dapat melarikan diri pintar dari mereka, maka ia tak akan pernah memaafkannya. Mengatakan demikian, ia pergi, sementara belati yang tegang dan terkejut.

Di kamarnya, ira masih dalam keadaan shock. Alok masuk, namun ira mengatakan bahwa ia harus mencoba dan membuatnya mengerti, dan hanya meminta ia untuk menceritakan mengapa hal ini terjadi, dan menjelaskan semuanya. Dalam jaitsar, sanchi dihentikan oleh Anandi bahwa ia butuh untuk berbicara dengannya. ketika sanchi mengatakan bahwa ia sudah terlambat untuk rumah sakit, Anandi mengatakan bahwa yang mendesak. Sanchi menunggu. Anandi mengatakan bahwa jagiya jauh lebih baik sekarang, dan ia meneteskan air mata juga, dan bahwa mereka harus pergi sekarang. ia mengatakan bahwa ia harus memberitahukan dadisa untuk mengatur mereka pergi. Sanchi menegur ia menjadi begitu sensitif seperti jagiya masih di rumah sakit dan pulih sepenuhnya. Anandi mengatakan bahwa ada orang lain juga untuk mengurus jagiya. Sanchi mengatakan bahwa ia telah mengatakan kepada mereka sebelumnya juga bahwa ia akan tinggal di sini sampai jagdish merasa baik. ia keluar dari ruangan. Anandi berpikir bahwa keprihatinannya sekarang bukan sebagai teman, namun cara di luar itu. ia memutuskan untuk melakukan sesuatu, sebelum ini perbaiki hubungan antara dua keluarga
Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Selasa 13 September – Episode 183

FAST DOWNLOAD

Sinopsis Anandhi Kamis 1 Desember – Episode 261
Sinopsis Anandhi Kamis 1 Desember – Episode 261
Posted by Informasi Diary on Wednesday, 30
Sinopsis Anandhi Rabu 30 November – Episode 260
Sinopsis Anandhi Rabu 30 November – Episode 260
Posted by Informasi Diary on Tuesday, 29
Sinopsis Anandhi Selasa 29 November – Episode 259
Sinopsis Anandhi Selasa 29 November – Episode 259
Posted by Informasi Diary on Sunday, 27
Sinopsis Anandhi Senin 28 November – Episode 258
Sinopsis Anandhi Senin 28 November – Episode 258
Posted by Informasi Diary on Saturday, 26
Must read×

Top