Agen SBOBET

Sinopsis Ashoka Antv Episode 414

In Ashoka

Sinopsis Ashoka Antv Episode 414

Sinopsis Ashoka Antv Episode 414.  Bindu mengatakan “Aku tak mengerti apa-apa. Apa yang begitu penting sehingga kau ingin segera pergi dan bahkan tak bisa memberitahuku tentang hal itu?”
Dharma bilang “Aku tahu kau percaya padaku. Aku hanya perlu berkatmu. Berikan aku koin ini untuk pekerjaanku!”
Bindu menuruti.
Dharma tampak bertekad.
Sushim sedang mengasah pedangnya.
Charu bertanya pada Sushim “Apa yang kau lakukan?”
Sushim menjawab “Aku sedang membuat persiapan untuk perang”
Charu kaget “Kau akan pergi dalam perang?”
Sushim tertawa “Ada dua orang bodoh yang sudah mendapatkan ide itu. Ayahku yang tua (Bindu) dan Ashok! Aku mempersiapkan apa yang akan terjadi setelah perang. Musuh juga cerdik dan pintar. ia ingin mendapatkan Magadh melalui Ujjain. Aku yakin hanya satu dari mereka yang akan kembali hidup-hidup. Aku yakin kali ini waktu akan mendukung kita. Siapa pun yang bertahan dari perang ini akan mati oleh pedang beracunku! Magadh akan menjadi milikku!”
Acharya RG menyarankan Dharma untuk tak melakukan rencana tersebut “Ini penuh dengan masalah. Aku tak akan menyarankanmu untuk melakukannya. Aku harus berbicara dengan Ashok!”
Dharma menentangnya “Kita akan dapat memenuhi impian Acharya Chanakya dan takdir Ashok hanya jika kau mengizinkanku untuk pergi. Kita harus pergi secepat mungkin!”
Ashok sedang mencari ibunya. ia bertanya kepada seorang prajurit yang menginformasikan bahwa ia melihat Dharma menuju ke asrama Acharya RG.
 
Ashok menuju kesana juga.
Pelayan menginformasikan Acharya RG bahwa mereka siap untuk pergi.
Acharya RG mengatakan “Aku akan datang!”
Dharma bertanya kepadanya “Apa yang kau tulis?”
Acharya menjawab “Ketidak-hadiranku yang mendadak akan memberikan orang alasan untuk khawatir atau ragu. Aku harus meninggalkan pesan untuk mengalihkan mereka”
Dharma membacanya.
Dia puas dengan pesan sehingga ia memintanya untuk datang.
Ashok datang ke kamar Acharya RG tapi tak bisa melihat baik Acharya ataupun ibunya. ia menemukan catatan di buku
-Aku berangkat ke pinggiran kota untuk memeriksa keamanan negara-
Ashok menemukan surat kecil lain di dalam dan membacanya -Maharani Dharma akan pergi ke Ujjain untuk menemui Vikatkura dan membuat kesepakatan dengannya-
Ashok selanjutnya memberitahu Bindu tentang hal itu “Ibu tak ingin ada halangan yang datang di dalam pernikahanku jadi ia pergi sendiri. Vikatkura akan membunuhnya! Aku tak akan membiarkan hal itu terjadi! Biarkan aku pergi dan menghentikannya. ia hanya menuju kematian. ia sendirian”
Bindu mengatakan “Kau tak akan pergi”
Ashok bilang “Maafkan aku, tapi aku harus menyelamatkan ibu dan tanah airku! Mereka sangat penting bagiku. Izinkan aku untuk pergi sebelum aku pergi dengan melawan keputusan Anda”
Dia mulai pergi ketika Bindu meminta ia untuk berhenti “Kau tak akan pergi sendiri saat ini. Kita akan pergi bersama. Ayah dan anak akan pergi bersama-sama untuk pertama kalinya. Kau akan menyelamatkan ibumu sementara aku akan menyelamatkan Dharmaku!”
Acharya RG meminta Dharma untuk berjalan di titik tertentu karena itu adalah rute terpendek untuk mencapai Ujjain.
Dharma menutupi wajahnya dan mulai berjalan dengan dia. Mereka menemukan mayat di seluruh jalan mereka. Mereka bersembunyi saat mereka mendengar wanita menjerit minta tolong.
Beberapa prajurit menariknya secara paksa untuk ikut dengan mereka.
Acharya RG berkata “Aku juga ingin membantunya tetapi ini bisa berbahaya. Misimu juga penting. Orang ini adalah pemakan manusia. Segalanya bisa terjadi!”
Dharma mengatakan “Tak tertahankan untuk melihat seorang wanita yang dianiaya di depan mataku”
Mereka melangkah keluar dari tempat persembunyian mereka ketika prajurit mengelilingi mereka.
Mereka berteriak Vikatkura serempak.
Baca Juga  Sinopsis Ashoka Antv Rabu 24 Agustus - Episode 388

 Vikatkura menikmati pertunjukan (Orang-orangnya yang menyiksa wanita).
Salah satu prajurit memberitahu ia tentang seorang wanita dari Magadh (Dharma).
Vikatkura menjadi senang.
Dharma mengatakan “Maafkan aku Acharya, tapi ini semua tak akan menjadi sia-sia”
Dia pergi bersama prajurit.
Dharma dibawa ke Vikatkura.
Seorang prajurit mencoba untuk menyentuh Dharma ketika ia memperingatkannya untuk tak melakukannya “Aku jamin kepalamu akan terbakar jika kau mencoba untuk menyentuhku!”
Prajurit melangkah kembali.
Sebuah belati dilemparkan di kepalanya. Prajurit itu tewas.
Vikatkura mengatakan “Setiap orang takut kepadaku, tapi kau tidak. Aku menyambutmu disini”
Dharma mengatakan “Aku telah datang ke sini tapi bukan untuk menjadi tamumu. Aku telah datang dengan tawaran untukmu”
Prajurit akan menyerang ia tapi Vikatkura menghentikan mereka “Mereka lapar! Siapa kau? Mengapa kamu di sini?”
Dharma menjawab “Motif lebih penting daripada identitas!”
Vikatkura mengulangi pertanyaannya.
Dharma meminta ia untuk tak menyerang orang yang tak bersalah dan prajurit “Kau menjadi sukses dalam mendapatkan kontrol atas Ujjain tetapi jika kau menyebut dirimu seorang pejuang kemudian membuktikan prestasimu dengan memerangi pejuang yang asli. Ada Rajvanshi di Patliputra. Bertarunglah dengan dia! Siapa pun dapat menyerang dari belakang tetapi bertarung dari depan seperti seorang pejuang adalah tugas besar. Bisakah kamu? Tanah ini adalah milikmu sampai saat para pejuang negeri ini tak akan merebut itu darimu. Aku berjanji, aku akan memberikan tanah ini kepadamu untuk selamanya jika kau menang dari dia!”
Vikatkura berkata “Siapa yang bisa menang dariku? Aku akan bertarung di sini jika aku harus!”
Dharma meyakinkannya “Tidak ada yang akan menyentuhmu jika ia akan datang di luar”
Vikatkura meminta ia untuk memperkenalkan diri.
Dharma mengatakan identitasnya “Kematian tak bisa dihindari. Aku tak takut mati! Aku telah memilih kematian untuk satu tujuan. Aku melakukan tugasku sebagai seorang ratu. Bagaimana denganmu? Terima tantanganku jika kau ingin bertarung seperti pejuang pemberani? Atau aku harus percaya jika kau takut dan telah memutuskan untuk membunuhku? Raja kami memanggil orang yang membunuh wanita pengecut. Apa yang akan kau pilih?”
Vikatkura menjelaskan “Ibu bumi juga sepertimu!”
Dharma mengatakan “Kau telah memberiku status yang sangat tinggi. Aku bisa memberkati orang yang terbaik untuk menang. Itu semua yang aku bisa lakukan untukmu”
Tiba-tiba bumi bergetar.
Prajurit menginformasikan Vikatkura “Tentara Magadh ada di sini!”
Vikatkura memanggil Dharma pengkhianat.
Dharma membantahh “Aku tak membawa tentara manapun. Aku meyakinkan bahwa perjanjian tetap. Aku akan berbicara dengan Samrat. Kau akan dijamin segera!”
Bindu, Ashok, dan pasukannya sudah berbaris dengan rapi.
Dharma berjalan ke arah mereka.
Ashok mulai pergi ketika Bindu memintanya untuk berhenti “Ini antara suami dan istri. tak ada yang boleh turun tangan”
Bindu mulai pergi ke arah Dharma ‘Kau tak melakukan hal yang benar dengan melanggar kepercayaanku!’
Dharma berpikir ‘Dia sudah berjanji tapi ia masih datang?’
Mereka bertemu di satu titik.
Bindu menampar Dharma yang mengejutkan Dharma.
Ashok terlihat tak berdaya.

PRECAP~ Dharma memberitahu Bindu “Vikatkura telah menerima untuk bertatap muka pada perang”
Bindu bertanya “Siapa yang akan bertarung dengan dia?”
Semua orang jahat kaget.
Ashok angkat bicara “Aku yang akan bertarung dengan dia”
Sushim tersenyum licik ‘Ashok pasti akan menuju ajalnya sekarang!’ Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Episode 415

loading…

Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – TAMAT.
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453. Ashok mengatakan
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452. Sushim terkejut
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451. Prajurit membawa
Must read×

Top