Agen SBOBET

Sinopsis Ashoka Antv Episode 413

In Ashoka

Sinopsis Ashoka Antv Episode 413

Sinopsis Ashoka Antv Episode 413.  Dharma tertegun.
Bindu menempatkan cap pada surat yang diberikan oleh Jagannath.
Langit bergemuruh.
Jagannath menyeringai.
Bindu mengulurkan surat ke arah Jagannath.
Jagannath mengambil dengan cara merenggut surat dari tangan Bindu “Sekarang Kaurvaki akan menjadi milik Ashok dan tahta Magadh akan menjadi milik kita!”
Bindu meminta ia “Jangan ada yang tahu tentang perjanjian ini sampai pernikahan selesai. Ashok tak akan menikah jika tak perjanjian ini terus berlanjut”
Jagannath berjalan keluar dari ruangan sambil tersenyum licik.
Air mata mengalir dari mata Bindu.
Dharma melihatnya dengan heran.
Devi sedih memikirkan tentang Kaurvaki yang memarahi dirinya “Mengapa aku melakukan semua ini ketika aku bukan siapa-siapa baginya?”
Kaurvaki masuk. Devi pergi, pura-pura tak peduli.
Kaurvaki menghentikannya “Maafkan aku”
Devi memanggilnya Rajkumari “Aku sudah mendapat Haldi untuk Anda”
Kaurvaki berkata “Jika kau meninggalkanku maka apa yang akan terjadi padaku?”
Devi menjawab “Anda tak membutuhkanku. Aku juga tak ingin ikut campur dalam kehidupan pribadi Anda. Apa peranku dalam hidup Anda setelah semuanya?”
Kaurvaki bilang “Aku membuat kesalahan. Aku tahu aku seharusnya tak mengatakan itu. Kau tahu aku berbicara sesuatu tanpa berpikir”
 
Devi beralasan “Orang mengatakan kebenaran dalam kemarahan”
Kaurvaki menyangkal “Itu bukan keputusan yang mudah bagiku. Aku harus mengirim ia untuk perang. Aku tak marah denganmu, tapi dengan takdirku. Maafkan aku sekali. Aku akan memberikan apa pun yang kau akan minta, bahkan jika kau akan meminta hidupku. Aku berjanji kepadamu!”
Devi tersenyum “Aku akan meminta pada waktu yang tepat”
Kaurvaki pun tersenyum dan langsung memeluknya.
Devi melihat ia tampak tegang “Apa yang terjadi?”
Kaurvaki menjawab “Tidak tahu kenapa. Aku takut. Aku tak yakin apakah pernikahan ini akan terjadi atau tidak”
Devi menyarankan ia untuk tak berbicara seperti itu “Aku akan melakukan apa saja untuk membuat pernikahan ini terjadi! Kau akan berpikir apa hubunganku dengan semua ini dan mengapa aku begitu khawatir. Kebenarannya adalah, aku menganggapmu, Ashok, Kaki (bibi/Dharma) dan Vit seperti keluarga. Aku bisa melakukan apa saja untuk kebahagiaan keluargaku”
Kaurvaki memeluknya sekali lagi.
Ibu Kaurvaki menyuruhnya untuk bersiap-siap dengan cepat.
Dia pergi untuk memeriksa sisa persiapan.
Devi meminta Kaurvaki untuk tak khawatir “Tidak ada yang akan terjadi pada Ashok. tak ada yang akan datang di antara kalian berdua!”
Dharma berjalan di koridor sambil memikirkan tentang perjanjian dan kata-kata Baba “Bagaimana aku harus berbicara dengan Samrat? Bagaimana cara membuatnya mengerti bahwa perjanjian ini hanya akan membawa Maha-Sangram untuk Magadh? Aku dapat mengingatkan Raja Jagannath. Tindakannya akan membawa konsekuensi yang salah! Tapi bagaimana kalau ia tak percaya prediksi Baba? Akan ada lebih banyak masalah jika ia melakukan sesuatu yang salah. Bagaimana aku bisa tetap tenang bahkan setelah mengetahui tentang bahaya yang akan datang? Aku tak bisa hanya duduk diam dan tak melakukan apa-apa! Hanya Ashok yang dapat memahami situasi ini. Aku akan berbicara dengannya!”
Dia berhenti di jalannya “Dia akan menjadi Chand sekali lagi jika aku mengatakan kepadanya tentang situasi. ia mungkin akan melawan ayahnya lagi. Kali ini Samrat mungkin tak akan mampu menanggung perpisahan. Jika mereka terpisah sekarang maka musuh akan memanfaatkan situasi ini. Musuh luar dan dalam akan datang bersama-sama dan itu hanya akan membawa keruntuhan Magadh. Apa aku harus membatalkan pernikahan atau membiarkan kepercayaannya hancur dengan tak melakukan apa-apa? Haruskah aku menjadi ibu yang egois atau ratu yang egois? Aku tak bisa memikirkan apa pun. Harus ada jalan keluar dari situasi ini!”
Dia mendengar suara gemuruh dan berbalik. ia terkejut. Ia menemukan singa dari pilar Ashok yang berdiri di sana. Singa menghilang dalam dua detik tetapi Dharma bingung untuk apa itu.

Adegan 2
Devi membantu Kaurvaki bersiap-siap.
Kaurvaki mengatakan “Setelah menjadi ratu, pertama-tama aku akan mencari laki-laki yang cocok untukmu dan menikahkanmu”
Devi berjalan pergi sedikit “Aku tak ingin menikah”
Kaurvaki bertanya “Mengapa? Kau begitu khawatir tentang Ashok dan pernikahanku tetapi tak khawatir tentang dirimu? Aku akan menemukan laki-laki yang seperti Ashok untukmu. Aku akan melihat bagaimana kau akan mengatakan tak nanti”
Devi mengatakan “Tidak ada yang seperti ia di seluruh dunia. Hanya ada satu Ashok!”
Dharma mendengar mereka dari luar.
Kaurvaki bercanda “Baiklah. Aku akan membuatmu menikah dengan Ashok”
Devi marah “Bagaimana bisa kau mengatakan itu?”
Kaurvaki menjawab “Kadang-kadang kita menjadi teman dan kadang-kadang menjadi Sautan (Saudari-Istri)”
Devi mengatakan “Sepertinya kau telah berhenti berpikir logis karena kau terlalu senang”
Kaurvaki bertanya kepadanya “Apakah kau pernah merasa sesuatu untuk Ashok? Apakah Anda merasakan sesuatu terhadap ia ketika kau tak tahu tentang identitasnya, ketika ia berada di desa dan hidup
denganmu?”
Devi ditarik kembali ke waktu.
Kaurvaki bertanya lagi tapi Devi mengatakan “Tidak”
Kaurvaki yang dengan main-main menempatkan Haldi di wajah Devi “Kau pembohong! Kau tak bisa berbohong padaku”
Ibu Kaurvaki datang dan kaget melihat Haldi di wajah Devi “Ini adalah Haldi pengantin pria. Haldi ini hanya untuk diterapkan pada calon istri. Pergi dan bersihkan wajahmu sebelum seseorang melihatmu!”
Devi pergi diikuti Kaurvaki.
Dharma berpikir.
Dharma mondar-mandir di koridor.
Ashok datang ke arahnya. Devi dan Kaurvaki juga berhenti disana.
Dharma memandangi mereka dengan cemas.
Ia berpikir tentang visi perang saat melihat Haldi di wajah Devi.
Terlihat Ashok yang menangis diantara ribuan mayat, kemudian Devi menghibur dan menenangkannya. Ashok memeluk Devi. Mereka berdua menangis.
Dharma ditarik kembali pada perkataan Baba.
Ashok berlutut di hadapan ibunya “Perkenankan aku untuk pergi ke Ujjain. Izinkan aku untuk pergi dalam perang”
Devi bertanya “Bagaimana bisa kau pergi?”
Ashok menyebutnya dharmanya “Berkatilah aku, bu”
Devi berharap Dharma menghentikan Ashok.
Ashok mengatakan “Aku yakin ibu tak bisa menghentikan anaknya dari melakukan dharmanya”
Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh kaki ibunya.
Dharma melangkah kembali “Tilakmu sudah dilakukan. Kau tak akan pergi dari istana. Lupakan Ujjain! Aku tida akan mengizinkanmu untuk pergi ke mana pun!”
Ashok kaget.
Dharma mengatakan “Terlalu banyak masalah yang telah datang dalam pernikahanmu. Kami tak ingin lagi. Ayahmu telah menenangkan situasi setelah begitu banyak kesulitan. Kau harus menghormati itu. Jika kau berangkat dari istana maka situasi akan menjadi di luar kendali. Kau tak bisa pergi dari istana sampai pernikahanmu selesai”
Ashok bilang “Aku tak bisa melupakan tugasku demi pernikahanku!”
Dharma tak berdaya “Aku memiliki alasan untuk tak mendukungmu hari ini. Aku telah menjagamu di dalam rahimku selama 9 bulan. Aku memberikan bersumpah itu. Kau tak akan pergi ke mana pun sampai aku yang memintamu”
AshVaki tertegun sedangkan Devi senang.
Dharma meminta AshVaki untuk pergi ke kamar mereka “Kalian berdua tak bisa bertemu setelah ritual Haldi sesuai tradisi kita. Ini adalah salah! Kau akan bertemu dengan Kaurvaki ketika kau akan menerapkan sindoor di garis rambutnya”
Dharma menaruh tangan Ashok di kepalanya “Berjanjilah kau tak akan pergi ke Ujjain”
Ashok pergi tanpa berkata apa-apa.
Kaurvaki juga menuju ke kamarnya.
Dharma bertanya kepada Devi “Apakah kau akan mendukungku dalam usahaku menangkal hal yang salah terjadi?”
Devi meyakinkannya “Aku selalu bersama bibi”
Dharma menepuk pipinya terharu.
Malam harinya, Dharma memikirkan tentang semua hal “Bagaimana ini mungkin? Ashok mencintai Kaurvaki. ia adalah wanita yang terbaik baginya. ia adalah alasan kebahagiaannya”
Diri lain Dharma mengatakan “Kau tak dapat memisahkan Ashok dan tugas-tugasnya”
Dharma beralasan “Ashok selalu melakukan tugasnya tanpa pamrih, baik itu sebagai anak, pangeran atau murid. Aku juga memiliki tanggung jawab sebagai seorang ibu. Anakku telah mencintai sesuatu untuk pertama kali dalam hidupnya. Bagaimana bisa aku merebut itu darinya?”
Dirinya yang lain mengatakan “Jika kau tak melakukannya maka banyak orang yang akan mati. Apakah kau mampu menulis cerita pujian dengan darah mereka?”
Dharma berpendapat “Mengapa hanya anakku yang harus selalu berkorban? ia tak melakukan sesuatu yang salah sampai saat ini. Mengapa semuanya selalu berjalan salah? Jika aku memisahkan ia dari Kaurvaki maka ia akan hancur”
Dirinya yang lain menjawab “Orang-orang berani menjadi besar hanya setelah terluka. Ini adalah takdirnya!”
Dharma tak bisa melihat anaknya sedih “Kaurvaki adalah jiwanya. Ia akan mati tanpanya”
Diri yang lainnya menjelaskan “Prioritas dari raja untuk dharma. Terutama adalah kedamaian dan kebahagiaan. Ashok adalah pewaris nyata Chandragupta Maurya. ia adalah anakmu nanti. Akankah seorang ibu merebut kebahagiaan dari begitu banyak wanita dan anak-anak? Ingat tugasmu! Kau akan mendapatkan jawabanmu”
Dharma melihat bendera di luar. ia melihat di sekeliling tapi diri batinnya tak bisa dilihat lagi. Penglihatannya mengganggu ia sekali lagi. ia berpikir tentang kata-kata Acharya Chanakya “Pembangunan, keamanan, dan rasa hormat Magadh adalah takdir Ashok. Aku tak pikir jija semuanya akan terjadi sekaligus. Sebuah perang yang terjadi di Ujjain. Jagannath juga membuat perjanjian. tak ada jaminan jika ia akan berpegang pada kata-katanya. Sekarang aku harus menghadapi semua masalah. Aku harus memastikan kerusakan di Ujjain kurang. Ini hanya akan terjadi jika tak ada perang. Aku akan mengambil keputusan yang tepat untuk pernikahan Ashok setelah itu saja!”

Baca Juga  Sinopsis Ashoka Antv Rabu 4 Mei 2016

PRECAP~ Ashok membaca catatan Acharya RG -Maharani Dharma pergi ke Ujjain untuk menemui Vikatkura dan membuat kesepakatan dengannya.
Dia mengatakan kepada Bindu tentang hal itu “Biarkan aku pergi dan menghentikannya. ia hanya pergi menuju kematian!”
Bindu mengatakan “Kau tak akan pergi sendiri saat ini. Kita akan pergi bersama-sama”
Charu bertanya pada Sushim “Apa yang akan kau lakukan?”
Sushim menjawab “Aku sedang membuat persiapan untuk membunuh siapa pun yang kembali dari Ujjain hidup-hidup. Aku akan membunuhnya dengan pedang beracun ini!”  Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Episode 414

Baca Juga Update Sinopsis
Informasi Diary di Facebook
 
Ramalan Zodiak September 2016
Kumpulan
Sinopsis Anak Jalanan RCTI

Kumpulan Sinopsis Abad Kejayaan 2 Kosem 
Kumpulan Sinopsis Cansu Hazal Season 2
Kumpulan Sinopsis Putri Biru Antv
Kumpulan
Sinopsis Fatmagul Antv 

Kumpulan
Sinopsis Ranveer dan Ishani
 
Kumpulan
Sinopsis Thapki Antv

Kumpulan
Sinopsis Anandhi Antv 

Kumpulan
Sinopsis Veera 

Kumpulan
Sinopsis Kaali dan Gauri
 
Kumpulan
Sinopsis Ashoka
 

loading…

Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – TAMAT.
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453. Ashok mengatakan
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452. Sushim terkejut
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451. Prajurit membawa
Must read×

Top