Agen SBOBET

Sinopsis Ashoka Antv Episode 361

In Ashoka

Sinopsis Ashoka Antv Episode 361

Sinopsis Ashoka Antv Episode 361.  Di dalam istana, Vit sedang berjalan bersama dua orang pelayan. ia mengambil ladoo yang dibawa oleh seorang pelayan dan memberikannya kepada pelayan lain “Ibu bilang berbagi sesuatu dengan semua orang itu baik. Ini akan membuatmu lebih bahagia”
Pelayan memujinya “Anda persis seperti Rajkumar Ashok. ia juga tak pernah membedakan antara orang biasa dan orang kaya”
Vit bertanya tentang sebuah ruangan dan akhirnya ia mengetahui bahwa itu adalah ruangan kakaknya.
Pelayan memberitahunya “Tidak ada yang diperbolehkan masuk ke dalam kecuali Samrat. Hanya ia yang datang ke sini setiap kali”
Vit menjadi bersemangat dan membuka ruang.
Pelayan tegang tapi Vit meyakinkan mereka “Kakakku bilang, apa pun miliknya adalah milikku juga. Aku ingin beristirahat di kamar kakak untuk beberapa waktu”
Mereka mengangguk dan pergi.
Vit melihat sekeliling kamar kakaknya. ia melihat pedang berkilauan yang tersimpan disana “Aku yakin kakak pasti merindukan semuanya. Ini adalah milikmu dan dirampas darimu. kamu akan mendapatkannya kembali sekarang. Datang ke sini segera. tak ada yang terlihat baik atau membuatku bahagia tanpamu”
Dia tiba-tiba melihat bayangan Sushim di pedang. ia melihat ke arah pintu dan menemukan Sushim yang sedang nyengir.
 
Kaurvaki berjalan di hutan. ia melihat bunga-bunga jatuh dari pohon. Dengan tersenyum berdiri di bawahnya.
Ashok mengintipnya dari jauh.
Kaurvaki berputar-putar saat bunga jatuh padanya. ia sangat bahagia. Ia memegang beberapa bunga di tangannya.
Ashok melihatnya.
Kaurvaki berjalan ke depan.
Ashok mengikuti ia di kejauhan. Tiba-tiba pedang diarahkan pada punggungnya yang membuatnya terkejut.
Vit berjalan di koridor (mungkin sudah terhipnotis oleh Sushim).
Sushim, Mahamatya, Siamak dan Charu melihat dari jauh.
Vit mendekati balkon.
Sushim mengisyaratkan “Ayo maju perlahan-lahan. Itu bukan akhir dari risiko saat kamu berhenti karena takut. Ini akan lebih meningkatkan risiko. Satu langkah lagi!”
Vit ada di tepi balkon.
Dharma meneriaki namanya tepat pada waktunya.
Vit berbalik dan terkejut melihat Dharma. Ia akan jatuh tapi Dharma memegangnya.
Siamak, Sushim dan Charu terlihat kesal.
Dharma memeluk dan menciumi Vit “Apa kamu baik-baik saja?”
Vit bingung “Bagaimana aku datang ke sini? Aku berada di kamar kakak tadi”
Sushim datang dan mengatakan “Kematianmu membawamu kesini, adik”
Charu pun datang dan menambahkan “Dharma menyelamatkanmu saat ini. ia harus melakukan apa yang kami katakan jika ia ingin melihatmu hidup”
Charu, Sushim, Mahamatya, dan Siamak ada disana.
Dharma meminta mereka untuk berhenti “Akhir dari rasa takut lebih menakutkan daripada rasa takut. Inilah yang telah terjadi denganku. Jika kalian pikir aku adalah Dharma yang sama yang ada di sana 10 tahun yang lalu, yang tak berdaya dan lemah, maka kalian keliru! Ini akan menjadi kesalahan kedua kalian. Kalian semua telah menerima kejahatan kalian terhadap Magadh dan membunuh Acharya Chanakya di hadapanku sehingga membuat satu kesalahan kalian. Aku adalah wanita yang anaknya diusir dari Magadh sampai kemarin. Tapi hari ini aku adalah wanita yang telah dibawa kembali ke Patliputra oleh suaminya dengan cinta dan kebahagiaan. Hal ini karena kalian tak menjaganya seperti aku menjaganya 10 tahun yang lalu. Aku bukan hanya Dharma hari ini, tapi Rani Dharma! Ashok dan Vit adalah anak-anakku. Mereka adalah pangeran Magadh. Jika terjadi sesuatu pada anakku kemudian Samrat tak akan ragu bahkan sedikit, bahwa apapun yang akan ku katakan kepadanya akan menjadi kenyataan. Aku diam bertahun-tahun. Anakku menanggung hukuman dari kejahatan yang tak ia lakukan karena aku memilih untuk tetap diam. Tapi sekarang tak lagi! Aku bukanlah Rani Dharma yang sama lagi. Ingat dengan baik! Ini akan baik untuk kalian semua”
Dia pergi dengan Vit.
Sushim meminta Charu untuk menghentikan Dharma atau Charu melakukan sesuatu.
Charu pergi setelah Dharma.

Adegan 2
Masih mengarahkan pedang, Kaurvaki bertanya pada Ashok “Siapa kamu? Mengapa kamu mengikutiku?”
Ashok mengatakan “Anda keliru. Aku bertanya tentang pernikahan karena aku khawatir tentang Anda”
Kaurvaki mempertanyakan dirinya tentang haknya.
Ashok memegangnya saat ia menyerang dirinya. Ashok menyarankan Kaurvaki untuk membunuhnya jika ia meragukannya.
Kaurvaki memberikannya pedangnya “Aku tak menyerang seseorang yang tak memiliki senjata apapun. Hadapi aku jika kamu cukup berani!”
Mereka terlibat dalam pertarungan pedang.
Ashok mengatakan “Itu tak diperlukan. Aku tak ingin menyakitimu”
Kaurvaki bertanya “Kau tak ingin menyakitiku atau kamu tak ingin memberitahuku?”
Ashok terpesona melihatnya saat mereka bertarung.
Kaurvaki merasa sulit untuk mengatasi serangannya sehingga Ashok mendorong dirinya saat bermain dengan pedang.
Kaurvaki terguling
Dengan tak sengaja Ashok mengatakan “Jai Janani!”
Kaurvaki mendapat isyarat “Siapa kamu?”
Ashok menyebut dirinya pemberi selamat dan mulai berjalan pergi.
Kaurvaki bangun “Ashok? Jika ia Ashok, maka ia akan mengenakan kalung itu”
Dia menghentikan Ashok dan mencoba untuk melihat kalung itu tapi Ashok memegang tangannya. Mereka tersandung dan jatuh bersama-sama. Musik romantis dimainkan.
Ashok memegang bahunya agar ia aman sedangkan Kaurvaki menahan untuk menghindari berpegangan padanya.
Mereka bangun dan merasa canggung.
Charu menghalangi jalan Dharma “Apa buktimu melawan kami? Bagaimana Samrat akan percaya padamu tanpa bukti?”
Dharma beralasan “Aku adalah istri-dharmanya. Aku melengkapinya. Aku adalah Vamangi (istri, yang berada di sisi kiri suami). Aku tinggal di dalam hatinya. Orang tak perlu bukti tapi perasaan untuk menyampaikan sesuatu kepada seseorang. Suamiku mengerti perasaanku dengan baik. Aku tahu bagaimana membuatnya mengerti akan sesuatu. Istri yang ideal memiliki kekuatan untuk membuat suaminya percaya padanya. Aku memiliki kualitas ini. kamu tak pernah bisa menjadi itu!”
Charu terlihat sakit.
Dharma melanjutkan “Kau tak memahaminya karena cinta berarti apa-apa untukmu. kamu akan mengerti hubungan cinta jika kamu mencintai seseorang. kamu akan mengerti bagaimana cinta tetap ditempatkan bahkan setelah tinggal bersama. Aku pernah jauh darinya selama 14 tahun dan sekarang selama 10 tahun tapi tak ada yang berubah. Perpisahan hanya membuat cinta bertambah. kamu akan melihat bagaimana kemarahannya bisa berubah menjadi air mata saat melihat kilasanku. Lengannya terbuka lebar memelukku. Ini membuktikan bahwa kamu tak pernah bisa mengisi kekosongan di dalam hidupnya. kamu tak pernah mengerti betapa pentingnya seorang istri dalam kehidupan suami. ia adalah lambang pengorbanan dan tak mementingkan diri sendiri, tetapi kamu benar-benar bertentangan. Lupakan tentang menjadi seorang istri yang ideal! kamu juga tak bisa menjadi seorang wanita yang sepantasnya. kamu telah menjadi keras seperti sebuah patung pada cermin yang tak memiliki kehidupan di dalamnya!”
Dia berjalan pergi dengan Vit.
Sushim mempertanyakan ibunya “Mengapa ibu diam? Aku akan melakukan sesuatu jika ibu tak dapat melakukan apa-apa”
Charu mengatakan kepadanya untuk meminta izin sebelum mengambil langkah lebih jauh.
Sushim tersenyum “Aku bukan Ashok yang meminta izin dari ibuku sebelum melakukan sesuatu. Ibuku tak pernah menghentikanku. ia selalu mendukungku”
Charu memberitahu ia untuk pergi.
Dharma mengatakan “Sepertinya Anda telah memahami hal itu. Aku tak ingin menyakiti Samrat dengan mengatakan kepadanya kebenaran Anda. Anda telah memaksaku untuk melakukan hal ini. Jika terjadi sesuatu pada anakku atau Anda berani memikirkan itu maka aku akan memberitahu segalanya kepada Samrat. Anda memiliki dua pilihan, membuat kesepakatan atau biarkan aku mengatakan semuanya!”
Charu mengatakan “Kau dapat mengambil anakmu dan pergi”
Semua orang menatapnya kaget.
Sushim bertanya-tanya ‘Kemana Ashok pergi meninggalkan ibunya di sini?’
Ashok bertanya Kaurvaki “Kemana kamu akan pergi?”
Kaurvaki menjawab “Patliputra”
Ashok menawarkan diri untuk mengantarnya sampai disana secara pribadi “Ini adalah cara termudah untuk mencapai sana”
Kaurvaki merasa itu hanyalah Ashok ‘Aku akan mencari tahu hari ini!’

Baca Juga  Sinopsis Ashoka Antv Jumat 3 Juni 2016 - Episode 333

Ashok dan Kaurvaki berada di atas perahu.
Kaurvaki melihat sekilas kalung di leher Ashok dan kemudian kalung terlihat jelas karena angin.
Dia tersenyum dan berkata “Ashok”
Ashok sadar. Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Episode 362

Baca Juga Update
Sinopsis Informasi Diary di Twitter.
 
Kumpulan
Sinopsis Anak Jalanan RCTI

Kumpulan
Sinopsis Zoya Indosiar

Kumpulan
Sinopsis Fatmagul Antv 

Kumpulan
Sinopsis Ranveer dan Ishani
 
Kumpulan
Sinopsis Naagin SCTV

Kumpulan
Sinopsis Anandhi Antv 

Kumpulan
Sinopsis Savitri 

Kumpulan
Sinopsis Veera 

Kumpulan
Sinopsis Kaali dan Gauri
 
Kumpulan
Sinopsis Ashoka
 

loading…

Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – Tamat
Sinopsis Ashoka Antv Episode 454 – TAMAT.
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453
Sinopsis Ashoka Antv Episode 453. Ashok mengatakan
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452
Sinopsis Ashoka Antv Episode 452. Sushim terkejut
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451
Sinopsis Ashoka Antv Episode 451. Prajurit membawa
Must read×

Top